Khamis, 29 September 2011

Raja lawak jadi raja sehari


Nabil & Zira :: save the date from lhmediatv on Vimeo.


suka sangat tgk video nabil ngan bakal wife dia ni... now dah ada video pre- wedding..gambar pre wedding, pendek kata semua ada la....pandai je kan org sekarang ni..kreatif..jom kita layan...



ini plak kad kahwin nabil...comelkan..

Rabu, 28 September 2011

Hati seorang pemandu teksi

Suka rsnya aku nak share ngan ko orang pasal " penghayatan kerja sebagai satu ibadah ". Sebelum ni aku pun  kerja just sebagai nak dapatkan duit tuk keperluan hidup jer..tp bila terbaca coretan klik disini  baru aku tersedar yg sememangnya kerja adalah satu ibadah yang mana klu kita bekerja krn Allah dan atas dasar ibadah, kita akan terus bekerja...tanpa ada rungutan..Jom kita layan coretan ustaz Pahrol Juai ni... mmg terbaik la....


Aku melihat dirinya sangat sederhana. Seorang pemandu teksi yang acap kali singgah untuk solat Subuh di masjid berhampiran dengan rumah ku. Kekadang aku berpapasan dengannya lewat solat Asar – jika kebetulan pulang awal dari kerja. Wajahnya jernih walaupun jelas telah berusia. Umurnya, sekitar 65 tahun, mungkin.
“Kenapa masih bekerja Pak cik?”
“Kenapa? Pak Cik dah nampak tua?” tanyanya kembali.
Aku tersenyum. Senang dengan kemesraannya.
“Anak-anak masih kecil?” tanyaku lagi, mencungkil sebab sebenar dia masih bekerja walaupun selayaknya pada usia begitu dia berehat.
“Ah, Pak Cik dah bercucu. Alhamdulillah anak-anak semuanya dah bekerja. Ada juga yang berniaga,” kilas Pak cik itu bersahaja.
“Kenapa Pak cik masih bekerja?” tanyaku lagi sambil memegang bahunya mesra.
“Bukankah bekerja itu satu ibadah? Ibadah mana ada pencen,”jawabnya pendek.
Aku terdiam. Inilah inti pati kuliah ‘Penghayatan Kerja Sebagai Satu Ibadah’ yang selalu aku sampaikan dalam program-program latihan dan ceramah. Terasa malu, aku yang selalu menyampaikan ilmu tetapi Pak Cik ini yang menghayati dan mengamalkannya. Ya, kalau kita bekerja kerana ganjaran dan imbuhan, kita akan berhenti sebaik sahaja kita mendapatnya. Tetapi kalau kita bekerja kerana Allah, atas dasar ibadah, kita akan terus bekerja walaupun telah mendapat imbuhan. Selagi ada tenaga. Walaupun aku kira Pak cik ini telah mendapat bantuan daripada anak-anaknya tetapi dia tetap bekerja kerana dia bekerja bukan kerana wang. Dia bekerja kerana Allah.
“Pak Cik gembira dengan kerja ni?”
“Gembira. Pak Cik tak ada kepandaian lain. Inilah sahaja kepandaian Pak Cik. Bawa teksi. Dengan cara inilah sahaja Pak cik memberi khidmat kepada manusia lain,” akuinya terus-terang. Hebat, inilah yang dimaksudkan oleh hadis Rasulullah s.a.w. yang selalu disampaikan oleh para ustaz,  sebaik-baik manusia ialah manusia yang memberi manfaat kepada manusia lain.
“Awal Pak Cik dah keluar? Lepas Subuh terus bekerja?”
“Pagi-pagi ni murah rezeki. Pak Cik suka mula awal tetapi habis awal. Malam boleh tumpukan kerja lain.”
“Malam pun Pak Cik kerja juga?”
“Bukan kerja… Pak cik ikut kuliah-kuliah agama, belajar tajwid semula dan kadangkala ikut dalam majlis zikir. Itulah kerja Pak Cik yang dah berumur ni.”
Subhanallah, sekali lagi Pak Cik ini mengamalkan apa yang disebut dalam Al Quran ‘fa iza faraghta fan sab’ – maka apabila engkau telah selesai (dari satu urusan) tetaplah bekerja keras (untuk urusan lain), maksudnya selesai satu ibadah, kita sambung terus dengan ibadah yang lain pula. Tidak ada istilah rehat yang hakiki di dunia. Kita beribadah ‘around the clock’ – sepanjang waktu. Rehat hanya di syurga.
“Pak Cik dulu mengaji agama di mana?” aku terus mencungkil.
“Pak cik tak pernah mengaji agama secara rasmi. Dulu sekolah kebangsaan sahaja. Apa yang Pak cik dapat hasil mendengar sahaja. Mengaji dengar-dengar, kata orang. Kadangkala di masjid, di surau, dalam radio atau melalui perbualan-perbualan biasa.”
“Apa yang Pak Cik cari  semasa mengaji secara dengar-dengar tu?”
“Pak Cik pegang satu sahaja, bila dapat kita terus amal. Baru ilmu tu berkat.”
Aku senyum. Memang luar biasa Pak Cik yang kelihatan biasa-biasa ini. Aku mendapat berita Pak Cik ini pernah memulangkan wang berjumlah RM 5 ribu yang tertinggal oleh penumpang dalam teksinya. Pernah juga dia bergelut dengan lelaki yang cuba merompak teksinya. Keberanian, kejujuran dan istiqamahnya menjaga solat jemaah sangat aku kagumi.
“Sekarang ni mudah dapat pelanggan?”
“Ada kala mudah, ada kalanya payah. Tak menentu. Sekarang ni susah nak jangka.”
“Kalau pelanggan tidak da bagaimana?”
“Tu, CD kuliah-kuliah agama. Pak Cik habiskan masa dengan dengar kuliah agama. Kalau letih mendengar Pak Cik cubalah zikir sedikit-sedikit. Rezeki tetap ada. Tidak dalam bentuk duit, kita dapat dalam bentuk ilmu.”
“Pak Cik sihat? Tak da sakit-sakit?”
“Sakit tu mesti ada. Badan dah tua. Lenguh-lenguh, sakit urat. Tetapi yang berat-berat tu tak adalah. Alhamdulillah.”
“Pak Cik makan makanan tambahan? Food supplement?” jolok aku.
“Tak da. Pak Cik cuma jaga makan dan joging. Tubuh kita ni bukan kita punya… kena jaga baik-baik.”
“Eh, Pak Cik, sepatutnya yang kita punyalah kita kena jaga baik-baik.”
“Tak tahulah Pak Cik. Tapi Pak Cik anggap tubuh kita ini amanah Allah. Bila amanah, kita perlulah jaga baik-baik.”
Terkedu aku dengan jawapan itu. Dalam hati aku mengagumi orang seperti Pak Cik ini. Orang tua yang ‘simple’, tenang dan punya prinsip yang tepat dan jelas dalam hidup. Dia bukan sahaja memandu teksi tetapi dia benar-benar memandu kehidupannya. Individu yang dianggap marhaen ini rupanya punya ‘hati emas’. Isi cakap dan sikapnya semuanya Al Quran dan Al Hadis, walaupun dia tidak petah menuturkan ayat Al Quran dan lafaz hadis. Sesungguhnya, dia jauh lebih baik daripada para ustaz mahupun orang yang digelar alim, yang mulutnya berbuih dengan ayat Quran dan Al hadis tetapi praktik, hati budi serta gaya hidupnya berbeza dengan ayat Quran dan Al hadis yang menjadi perhiasan lidahnya!.
Kisah Pak Cik pemandu teksi ini mengingatkan aku kepada budak gembala kambing yang diuji oleh Amirul Mukminin Sayidina Umar Al Khattab di tengah padang pasir. Apabila Sayidina Umar mengatakan bahawa tuan punya kambing tidak akan tahu jika budak gembala itu menjual seekor kambing secara senyap-senyap, budak itu lantas berkata, “kalau begitu di mana Allah?”
Begitu juga dengan kisah seorang gadis yang tidak mahu mencampurkan air ke dalam susu yang dijualnya walaupun disuruh oleh ibunya berbuat demikian.
“Kita tidak boleh mencampurkan susu ini dengan air ibu. Amirul Mukminin Sayidina Umar telah melarang perbuatan ini.”
“Ah, kita di dalam rumah kita. Bukankah ini waktu malam? Umar tidak akan tahu,” balas ibunya.
“Tapi Tuhan Umar tahu! Allah tahu ibu.”
Kata-kata budak gembala kambing, “kalau begitu di mana Allah?”  dan gadis penjual susu, “tetapi Tuhan Umar tahu,” sesungguhnya bukan Al Quran dan bukan hadis tetapi rohnya, isinya dan mesejnya sejajar dengan Al Quran dan hadis. Itulah natijah pemikiran dan jiwa yang telah dibentuk oleh iman, lafaz kebenaran boleh jadi diluahkan dalam bahasa pertuturan yang biasa-biasa sahaja tetapi jika dicari dalil dan hujahnya dalam Hadis dan Al Quran, pasti ditemui.
Kembali kepada cerita Pak Cik pemandu teksi yang menjadi teman bual aku di serambi masjid selepas sama-sama mengerjakan solat Asar tadi.
“Pak Cik, apa yang paling susah sewaktu bekerja sebagai pemandu teksi ni?”
“Nak balas kejahatan dengan satu kebaikan. Itu yang paling susah. Pelanggan maki kita, kita balas dengan senyum. Orang herdik kita, kita minta maaf. Orang cuba tipu kita, kita mengelak dengan baik.”
“Mengapa begitu Pak Cik?”
Dia terdiam. Setelah merenung agak panjang beliau berkata,  “ itulah ujian yang menentukan kita ikhlas atau tidak… Kalau kita buat kerana Allah, Insya-Allah, kita boleh balas kejahatan dengan kebaikan. Atau sekurang-kurangnya tidak membalas. Kita diam sahaja..”
Sekali lagi Pak Cik pemandu teksi ini telah menuturkan hikmah yang pernah disampaikan oleh Sayidina Ali. “Tanda ikhlas itu…, kata Sayidina Ali, “ialah apabila pujian tidak menyebabkan kau menambah amal. Dan kejian manusia tidak menyebabkan kau mengurangkannya. Di hadapan dan di belakang manusia, ibadah mu tetap sama.”
Dan sesungguhnya itulah juga inti pati ayat Al Quran, surah Fussilat: 34 yang bermaksud, “ tolaklah kejahatan yang ditujukan kepada mu dengan cara yang lebih baik; apabila engkau berbuat demikian maka orang yang menaruh rasa permusuhan terhadap mu dengan serta-merta akan menjadi seolah-olah seorang sahabat karib.”
Setelah bersalaman, Pak Cik pemandu teksi itu menuju teksinya.
“Ada janji dengan pelanggan. Assalamualaikum,” katanya, terus memandu teksinya dengan ceria. Aku? Aku terus duduk di tangga masjid sambil menghitung diri. Bolehkah aku meneladaninya? Bolehkah aku membalas kejahatan dengan satu kebaikan? Atau aku akan terus sibuk mencari dalil dan fakta untuk bahan tulisan atau ceramah sedangkan ada insan lain yang jauh lebih ikhlas telah mengamalkannya dalam kehidupan? Ya, alangkah dungunya kita kalau hanya sibuk menghafal nama makanan sedangkan orang lain telah memakannya? Begitulah perumpamaannya…

Birthday papa...

Semalam 27 September 2011 adalah hari kelahiran my hubby yang banyak berjasa pada my family..yang byk berkorban tuk kami... x de apa yg special dek ngan tugasan  kerja masing2..sampai aku pun leh lupa nak wish birthday kat papa adam..esok tu br la perasan rupanya 27 sept..apa lg cuak.. mengelabah..rs bersalah semua ada... capai phone..terus mendail no phone papa adam....

No more party, no more celebrate...tgk la if ada masa akan diraikan juga...

Papa selamat hari lahir yg ke 28....

  • TQ bcoz menjadi pelengkap kepada kebahagiaan kami
  • TQ bcoz menjadi suami yg memahami dan menyokong dlm apa jua keaadaan sekalipun
  • TQ bcoz menjadi papa yg terbaik buat W.Muhd Adam
  • TQ bcoz menjadi segalanya senang tuk kami....

mama sentiasa mendoakan yang terbaik buat papa,

  • as a wife mestilah sentiasa mengagungkan suaminya
  • as a wife tetap akan menyokong suaminya dalam apa jua keadaan sekalipun
  • as a wife mestilah berada disisi suaminya biar susah dan senang pun

Selasa, 27 September 2011

kepenatan melanda...

lately kepenatan dek byk tuntutan tanggungjawab yang nak kena buat..nak kena anta dan ambik adam dari sekolah..klu dulu x pe la  leh gilir2 ngan papa adam..now adam dah pandai demand dah x mau pg ngan papa dia..adoiii la adam,mama x leh nak rileks la nampaknya...now papa adam dah start OT dah,so lg la bertambah tanggungjawab yg nak kena settle...kerja ofis yg makin byk after Akta dah dikuatkuasakan..ngan aduan dari BPA bagai...

Balik umah lak..nak kena settle pasal kerja umah lak... tp as a namanya pompuan ni mmg x pandai nak duduk diam ada je benda nak buat... bila semua dah beres rasa lapang,lega..coz semua tanggungjawab dapat disettlekan dan dilaksanakan dgn baik...

Now adam pun dah 4 tahun so x byk karenah sgt yang nak kena layan..dia buat hal dia jer.pas tgk kartun,main games...pas puas main games..colour2 @ buat math dia....byk senang la bila anak dah besar ni,byk benda blh buat...k lah setakat ni dulu coretan aku...

NOTE : Bila adam nak ada adik ni papa ????

Jumaat, 23 September 2011

14 Perkara Muhasabah Diri

Marilah kita sama- sama renungkan tentang 14 perkara ini...

1. Yang singkat itu WAKTU tapi kenapa masih ramai yang mensiakannya

2. Yang menipu itu DUNIA tapi kenapa masih ramai yang sukakannya

3. Yang dekat itu KEMATIAN tapi kenapa masih ramai yang tak buar persiapan tuk menghadapinya

4. Yang besar itu HAWA NAFSU tapi kenapa masih ramai yang tidak mengawalnya

5. Yang berat itu AMANAH tapi ramai yang berebut - rebut mahu memikulnya

6. Yang sulit itu IKHLAS tapi masih ramai yang tidak cuba mendapatkannya

7. Yang mudah itu BERBUAT DOSA tapi kenapa masih ramai yang tidak menghindarinya

8. Yang susah itu SABAR tapi kenapa masih ramai yang tak merasi kepentingan dan bermujahadah dalam menahan perasaan

9. Yang sering lupa itu BERSYUKUR tapi kenapa masih ramai lagi yang kufur

10. Yang membakar amal itu MENGUMPAT tapi masih ramai yang menjadikan hobi tuk mengumpat

11. Yang mendorong ke nerka itu LIDAH tapi kenapa masih ramai yang bermulut lazer

12. Yang berharga itu IMAN tapi kenapa masih ramai yang tidak memantapkannya

13. Yang mententeramkan hati itu " TEMAN SEJATI tapi kenapa masih ramai yang suka mencari musuh dari mencari teman sejati

14. Yang ditunggu ALLAH SWT itu TAUBAT hambanya tapi kenapa masih ramai yang x sedra diri dan berasa dirinya sudah cukup baik

Cara hidup Rasulullah s.a.w

Dihari jumaat ini iaitu hari segala penghulu hari, saya nak sharekan satu article cara hidup rasullullah saw yang patut kita contohi dan jadikan panduan tuk kita mantapkan lagi jiwa dan rohani kita dalam kehidupan yang serba moden dan canggih ini.





Harapan agar kita akan dapat mencontohi amalan rasullulah ini..sekian